Skip to content

TIADA TUHAN MELAINKAN ALLAH

June 22, 2015

TIADA TUHAN MELAINKAN ALLAH.
3.Surah ‘Āli `Imrān (Verse 18) 

شَهِدَ اللَّهُ أَنَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ وَالْمَلَائِكَةُ وَأُولُو الْعِلْمِ قَائِمًا بِالْقِسْطِۚ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ

Allah menerangkan (kepada sekalian makhlukNya dengan dalil-dalil dan bukti), bahawasanya tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang sentiasa mentadbirkan (seluruh alam) dengan keadilan, dan malaikat-malaikat serta orang-orang yang berilmu (mengakui dan menegaskan juga yang demikian); tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia; Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

4.Surah An-Nisā’ (Verse 87) 

اللَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَۚ لَيَجْمَعَنَّكُمْ إِلَىٰ يَوْمِ الْقِيَامَةِ لَا رَيْبَ فِيهِۗ وَمَنْ أَصْدَقُ مِنَ اللَّهِ حَدِيثًا

Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia. Sesungguhnya Ia akan menghimpunkan kamu pada hari kiamat, (hari) yang tidak ada syak padanya. Dan siapakah pula yang lebih benar perkataannya daripada Allah?

6.Surah Al-‘An`ām (Verse 105) 

وَكَذَٰلِكَ نُصَرِّفُ الْآيَاتِ وَلِيَقُولُوا دَرَسْتَ وَلِنُبَيِّنَهُ لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ

Dan demikianlah Kami menerangkan ayat-ayat keterangan Kami satu persatu (dengan berbagai cara, untuk menimbulkan keingkaran mereka) dan supaya mereka (yang ingkar itu menuduhmu dengan) berkata: “Engkau telah mempelajarinya (dari orang-orang lain) “, dan supaya kami menerangkan (Al-Quran) itu kepada orang-orang yang (mahu) mengetahui.

6.Surah Al-‘An`ām (Verse 106) 

اتَّبِعْ مَا أُوحِيَ إِلَيْكَ مِن رَّبِّكَۖ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَۖ وَأَعْرِضْ عَنِ الْمُشْرِكِينَ

Ikutlah apa yang telah diwahyukan kepadamu dari Tuhanmu, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, dan berpalinglah dari orang-orang musyrik.

21.Surah Al-‘Anbyā’ (Verse 25) 

وَمَا أَرْسَلْنَا مِن قَبْلِكَ مِن رَّسُولٍ إِلَّا نُوحِي إِلَيْهِ أَنَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا أَنَا فَاعْبُدُونِ

Dan Kami tidak mengutus sebelummu (wahai Muhammad) seseorang Rasul pun melainkan Kami wahyukan kepadanya: “Bahawa sesungguhnya tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Aku; oleh itu, beribadatlah kamu kepadaKu”.

21.Surah Al-‘Anbyā’ (Verse 87) 

وَذَا النُّونِ إِذ ذَّهَبَ مُغَاضِبًا فَظَنَّ أَن لَّن نَّقْدِرَ عَلَيْهِ فَنَادَىٰ فِي الظُّلُمَاتِ أَن لَّا إِلَٰهَ إِلَّا أَنتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنتُ مِنَ الظَّالِمِينَ

Dan (sebutkanlah peristiwa) Zun-Nun, ketika ia pergi (meninggalkan kaumnya) dalam keadaan marah, yang menyebabkan ia menyangka bahawa Kami tidak akan mengenakannya kesusahan atau cubaan; (setelah berlaku kepadanya apa yang berlaku) maka ia pun menyeru dalam keadaan yang gelap-gelita dengan berkata: “Sesungguhnya tiada Tuhan (yang dapat menolong) melainkan Engkau (ya Allah)! Maha Suci Engkau (daripada melakukan aniaya, tolongkanlah daku)! Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang yang menganiaya diri sendiri”.

23.Surah Al-Mu’minūn (Verse 116) 

فَتَعَالَى اللَّهُ الْمَلِكُ الْحَقُّۖ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْكَرِيمِ

Maka (dengan yang demikian) Maha Tinggilah Allah Yang Menguasai seluruh alam, lagi Yang Tetap Benar; tiada Tuhan melainkan Dia, Tuhan yang mempunyai Arasy yang mulia.

23.Surah Al-Mu’minūn (Verse 117) 

وَمَن يَدْعُ مَعَ اللَّهِ إِلَٰهًا آخَرَ لَا بُرْهَانَ لَهُ بِهِ فَإِنَّمَا حِسَابُهُ عِندَ رَبِّهِۚ إِنَّهُ لَا يُفْلِحُ الْكَافِرُونَ

Dan sesiapa yang menyembah tuhan yang lain bersama-sama Allah, dengan tidak berdasarkan sebarang keterangan mengenainya, maka sesungguhnya hitungannya (dan balasan amalnya yang jahat itu) disediakan di sisi Tuhannya. Sesungguhnya orang-orang yang kafir tidak akan berjaya.

28.Surah Al-Qaşaş (Verse 70) 

وَهُوَ اللَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَۖ لَهُ الْحَمْدُ فِي الْأُولَىٰ وَالْآخِرَةِۖ وَلَهُ الْحُكْمُ وَإِلَيْهِ تُرْجَعُونَ

Dan Dia lah Allah tiada Tuhan melainkan Dia. Segala puji tertentu bagiNya, di dunia dan di akhirat; dan hanyalah Dia yang berkuasa menghukum, serta kepadaNyalah kamu semua dikembalikan.

35.Surah Fāţir (Verse 3) 

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اذْكُرُوا نِعْمَتَ اللَّهِ عَلَيْكُمْۚ هَلْ مِنْ خَالِقٍ غَيْرُ اللَّهِ يَرْزُقُكُم مِّنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِۚ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَۖ فَأَنَّىٰ تُؤْفَكُونَ

Wahai umat manusia, kenangkanlah nikmat Allah yang telah dikurniakanNya kepada kamu; tidak ada sama sekali yang menciptakan sesuatu selain daripada Allah; Ia memberi rezeki kepada kamu dari langit dan bumi. Tiada Tuhan melainkan Dia, maka mengapa kamu rela dipalingkan (dari menyembahnya)?

40.Surah Ghāfir (Verse 4) 

مَا يُجَادِلُ فِي آيَاتِ اللَّهِ إِلَّا الَّذِينَ كَفَرُوا فَلَا يَغْرُرْكَ تَقَلُّبُهُمْ فِي الْبِلَادِ

Tidak ada yang membantah mengenai ayat-ayat Allah melainkan orang-orang yang kafir. Oleh itu janganlah engkau (wahai Muhammad) diperdayakan oleh kebebasan mereka bergerak dengan berulang alik dari sebuah bandar ke bandar yang lain.

40.Surah Ghāfir (Verse 61) 

اللَّهُ الَّذِي جَعَلَ لَكُمُ اللَّيْلَ لِتَسْكُنُوا فِيهِ وَالنَّهَارَ مُبْصِرًاۚ إِنَّ اللَّهَ لَذُو فَضْلٍ عَلَى النَّاسِ وَلَٰكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَشْكُرُونَ

Allah yang menjadikan malam untuk kamu supaya kamu berehat padanya, dan menjadikan siang terang-benderang (supaya kamu berusaha). Sesungguhnya Allah sentiasa melimpah-limpah kurniaNya kepada manusia seluruhnya, akan tetapi kebanyakan manusia tidak bersyukur.

40.Surah Ghāfir (Verse 62) 

ذَٰلِكُمُ اللَّهُ رَبُّكُمْ خَالِقُ كُلِّ شَيْءٍ لَّا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَۖ فَأَنَّىٰ تُؤْفَكُونَ

Yang bersifat demikian ialah Allah, Tuhan kamu; yang menciptakan tiap-tiap sesuatu (dari tiada kepada ada); tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia; maka bagaimana kamu dapat dipalingkan (daripada menyembahNya)?

40.Surah Ghāfir (Verse 63) 

كَذَٰلِكَ يُؤْفَكُ الَّذِينَ كَانُوا بِآيَاتِ اللَّهِ يَجْحَدُونَ

Sebagaimana terpalingnya mereka itu (daripada menyembah Allah), terpaling juga orang-orang yang mengingkari keterangan-keterangan Allah.

40.Surah Ghāfir (Verse 64) 

اللَّهُ الَّذِي جَعَلَ لَكُمُ الْأَرْضَ قَرَارًا وَالسَّمَاءَ بِنَاءً وَصَوَّرَكُمْ فَأَحْسَنَ صُوَرَكُمْ وَرَزَقَكُم مِّنَ الطَّيِّبَاتِۚ ذَٰلِكُمُ اللَّهُ رَبُّكُمْۖ فَتَبَارَكَ اللَّهُ رَبُّ الْعَالَمِينَ

Allah yang menjadikan bumi sebagai tempat penetapan untuk kamu, dan langit sebagai bumbung yang kukuh binaannya; dan Ia membentuk kamu lalu memperelokkan rupa kamu, serta dikurniakan kepada kamu dari benda-benda yang baik lagi halal. Yang demikian (kekuasaanNya dan kemurahanNya) ialah Allah Tuhan kamu; maka nyatalah kelebihan dan kemurahan Allah, Tuhan sekalian alam.

40.Surah Ghāfir (Verse 65) 

هُوَ الْحَيُّ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ فَادْعُوهُ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَۗ الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ

Dia lah Yang Tetap Hidup; tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia; maka sembahlah kamu akan Dia dengan mengikhlaskan amal ugama kamu kepadaNya semata-mata. Segala puji tertentu bagi Allah Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam.

40.Surah Ghāfir (Verse 66) 

قُلْ إِنِّي نُهِيتُ أَنْ أَعْبُدَ الَّذِينَ تَدْعُونَ مِن دُونِ اللَّهِ لَمَّا جَاءَنِيَ الْبَيِّنَاتُ مِن رَّبِّي وَأُمِرْتُ أَنْ أُسْلِمَ لِرَبِّ الْعَالَمِينَ

Katakanlah (wahai Muhammad): “Sesungguhnya aku dilarang menyembah benda-benda yang 

kamu sembah yang lain dari Allah – setelah datang kepadaku 

keterangan-keterangan yang jelas nyata dari Tuhanku; dan aku 

diperintahkan supaya tunduk taat bulat-bulat kepada perintah Tuhan sekalian alam”.

64.Surah At-Taghābun (Verse 13) 

اللَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَۚ وَعَلَى اللَّهِ فَلْيَتَوَكَّلِ الْمُؤْمِنُونَ

Allah, tiada Tuhan melainkan Dia; dan dengan yang demikian, kepada Allah jualah orang-orang yang beriman wajib berserah diri.

Aishah Gabenor Bank Alam Bunian

June 18, 2015

Originally posted on Rahsia Kayu Batu Dan Logam:

Anda tentu pernah melihat tandatangan AISHAH pada matawang ringgit Malaysia. Sejauh manakah anda mengenali AISHAH ini sebagai gabenor Bank Negara Malaysia?

Semakan melalui Bank Negara Malaysia juga mengesahkan tiada gabenor Bank Negara bernama Aishah! Bank Negara juga mengesahkan satu-satunya gabenor wanita ialah Tan Sri Dato’ Sri Dr. Zeti Akhtar Aziz, yang merupakan gabenor Bank Negara Malaysia ke tujuh dan masih berkhidmat sehingga kini.

Apakah duit dengan tandatangan AISHAH ini merupakan duit dari alam bunian sepertimana yang heboh diperkatakan suatu masa dahulu. Kononnya ketika dunia mengalami kemerosotan ekonomi malah Malaysia juga diserang oleh George Soros menyebabkan ekonomi kita lumpuh, sahabat-sahabat dari alam bunian telah membantu rakyat Malaysia dengan mengeluarkan sejumlah besar wang dari alam mereka untuk digunakan oleh rakyat Malaysia.

Mungkin kedengaran mustahil namun percayalah tiada apa yang mustahil di dalam dunia ini sekarang. Sejauh mana kebenaran cerita ini tidaklah dapat dipastikan. Namun sekiranya anda mempunyai pendapat mengenai kisah ini eloklah…

View original 125 more words

SALAH SATU JALAN DAN CARA YANG BOLEH DILAKUKAN UNTUK BERPEGANG DENGAN PEGANGAN DAN IKTIQAD TAUHID IALAH DENGAN MELAKSANAKAN PERINTAH ALLAH SEPERTI YANG TELAH DIFIRMANKAN DIDALAM AL-QURAN

June 13, 2015

SALAH SATU JALAN DAN CARA YANG BOLEH DILAKUKAN IALAH DENGAN MELAKSANAKAN PERINTAH ALLAH SEPERTI YANG TELAH DIFIRMANKAN DIDALAM AL-QURAN
73.Surah Al-Muzzammil (Verse 8 )

وَاذْكُرِ اسْمَ رَبِّكَ وَتَبَتَّلْ إِلَيْهِ تَبْتِيلًا
Dan sebutlah akan nama Tuhanmu, serta tumpukanlah kepadaNya dengan sebulat-bulat tumpuan.
Serta Hadis Nabi SAW 
Saidina Ali Rodziallah hu’an hu Bertanya kepada Rasulullah bagaimana aku nak hampir dengan Allah ya Rasulullah. Rasulullah menjawab mari dekat dengan aku ya Ali hingga bertemu lutut. Pejamkan mata mu, Tongkat kan lidah mu ke langit2, sebutlah nama Allah sebanyak2 nya dalam qalbi. 
Telah meletakkan seseorang sedang berada didalam keadaan sedang menunaikan “AKU BERSAKSI TIADA YANG LAIN YANG BERSIFAT DENGAN SIFAT YANG WAJIB BAGI ALLAH, HANYA SANYA ALLAH SAHAJA YANG BERSIFAT DENGAN SIFAT YANG WAJIB BAGINYA”
Iaitu
ASHADU AN LAA ILAHA ILLALLAH
SESIAPA YANG TELAH BERJAYA MELAKSANAKAN PERINTAH ALLAH SEPERTI DIDALAM FIRMANNYA
73.Surah Al-Muzzammil (Verse 8 )

وَاذْكُرِ اسْمَ رَبِّكَ وَتَبَتَّلْ إِلَيْهِ تَبْتِيلًا
Dan sebutlah akan nama Tuhanmu, serta tumpukanlah kepadaNya dengan sebulat-bulat tumpuan.
BERMAKNA 
TELAH DAN SEDANG BERADA SEPERTI DIDALAM SABDA NABI MUHAMMAD SAW
Berkata Ali RA..Rasulullah bersabda…Allah berfirman…………; Sesungguh AKU lah ALLAH ,, Tiada Tuhan selain AKU…Barangsiapa BERTAUHID kepadaKu niscaya masuklah ia kedalam benteng Ku,,,Dan barangsiapa yang masuk bentengKu..niscaya terselamatlah dia dari SiksaKu…(H R . Syirazi)
RAHSIA YANG TERDAPAT DIDALAM FIRMAN ALLAH
73.Surah Al-Muzzammil (Verse 8 )

وَاذْكُرِ اسْمَ رَبِّكَ وَتَبَتَّلْ إِلَيْهِ تَبْتِيلًا
Dan sebutlah akan nama Tuhanmu, serta tumpukanlah kepadaNya dengan sebulat-bulat tumpuan.
IALAH
1. Tumpukan sebulat-bulat tumpuan kepada sifat-sifat yang wajib bagi Allah bermakna sedang berlaku penyaksian seperti yang telah kita katakan didalam kalimah Tauhid iaitu ASHADU – AKU BERSAKSI ATAU AKU SEDANG MENYAKSI KEPADA SIFAT-SIFAT YANG WAJIB BAGI ALLAH
2. Didalam masa yang sama sebutlah Allah sebanyak-banyaknya, akan berlaku dengan cara tersendiri pengakuan bahawa sifat yang sedang disaksikan iaitu sifat yang wajib bagi Allah adalah sifat Allah… Dengan tidak perlu kita mengaku-ngaku
PENGAKUAN INI BERLAKU SECARA TERSENDIRI ATAU DENGAN KATA LAIN SECARA AUTOMATIK..
Hadis kudsi ada menerangkan bahawa “INSAN ITU RAHSIA AKU, AKU RAHSIA INSAN, RAHSIA ITU SIFAT AKU, SIFAT AKU BUKAN LAIN DARIPADA AKU”
SETELAH BERLAKU PENGAKUAN BAHAWA SIFAT YANG WAJIB BAGI ALLAH YANG SEDANG DISAKSIKAN ITU ADALAH SIFAT ALLAH (SIFAT ALLAH BUKAN LAIN DARI ALLAH). PENGAKUAN YANG BERLAKU SECARA TERSENDIRI INI JUGA DISEBUT ISBAT….
LAGI SEKALI DENGAN SECARA TIDAK DISEDARI BERLAKU PENAFIAN SEGALA SIFAT YANG WAJIB BAGI ALLAH KEPADA DIRI SENDIRI DAN KEPADA SESUATU SELAIN DARI ALLAH..
NAFI DAN ISBAT AKAN BERLAKU DIDALAM SATU MASA YANG SAMA, NAFI DAN ISBAT BILA DISEBUT ADALAH MERUPAKAN DUA PERKARA YANG BERBEZA TETAPI DIDALAM PRAKTIKAL IA TELAH MERUPAKAN DUA DALAM SATU….
TERKANDUNG DIDALAM DUA PERLAKUAN (PENYAKSIAN DAN PENGAKUAN) YANG BERLAKU DIDALAM SATU MASA YANG SAMA.
PERKARA INI TELAH DIJELASKAN OLEH ALLAH DIDALAM AL-QURAN MELALUI FIRMANNYA
73.Surah Al-Muzzammil (Verse 8 )

وَاذْكُرِ اسْمَ رَبِّكَ وَتَبَتَّلْ إِلَيْهِ تَبْتِيلًا
Dan sebutlah akan nama Tuhanmu, serta tumpukanlah kepadaNya dengan sebulat-bulat tumpuan.
Dalam firman Allah ini terdapat perintah yang suruh dilakukan. Apabila perintah tersebut dilakukan, secara automatik akan berlaku penyaksian dan pengakuan yang Allah itu adalah Allah…

HILANGKAN KEBERADAAN DIRI SENDIRI, (BUNUHLAH DIRI KAMU SENDIRI. Atau KELUARLAH DARI TEMPAT KEDIAMAN KAMU) BIAR YANG TINGGAL ALLAH YANG SEDANG MERASA KEBERADAAN ALLAHFIRMAN ALLAH

June 13, 2015

HILANGKAN KEBERADAAN DIRI SENDIRI, (BUNUHLAH DIRI KAMU SENDIRI. Atau KELUARLAH DARI TEMPAT KEDIAMAN KAMU) 
BIAR YANG TINGGAL ALLAH YANG SEDANG MERASA KEBERADAAN ALLAH
FIRMAN ALLAH

4.Surah An-Nisā’ (Verse 66)

وَلَوْ أَنَّا كَتَبْنَا عَلَيْهِمْ أَنِ اقْتُلُوا أَنفُسَكُمْ أَوِ اخْرُجُوا مِن دِيَارِكُم مَّا فَعَلُوهُ إِلَّا قَلِيلٌ مِّنْهُمْۖ وَلَوْ أَنَّهُمْ فَعَلُوا مَا يُوعَظُونَ بِهِ لَكَانَ خَيْرًا لَّهُمْ وَأَشَدَّ تَثْبِيتًا
Dan sesungguhnya kalau Kami wajibkan kepada mereka: “Bunuhlah diri kamu sendiri, atau keluarlah dari tempat kediaman kamu”, nescaya mereka tidak akan melakukannya, kecuali sedikit di antara mereka. Dan sesungguhnya kalau mereka amalkan nasihat pengajaran yang telah diberikan kepada mereka, tentulah yang demikian itu lebih baik bagi mereka dan lebih meneguhkan.
4.Surah An-Nisā’ (Verse 67)

وَإِذًا لَّآتَيْنَاهُم مِّن لَّدُنَّا أَجْرًا عَظِيمًا
Dan (setelah mereka berkeadaan demikian), tentulah Kami akan berikan kepada mereka – dari sisi Kami – pahala balasan yang amat besar;
4.Surah An-Nisā’ (Verse 68)

وَلَهَدَيْنَاهُمْ صِرَاطًا مُّسْتَقِيمًا
Dan tentulah Kami pimpin mereka ke jalan yang lurus.
FIRMAN ALLAH DIATAS MENYERU SUPAYA “BUNUHLAH DIRI KAMU SENDIRI”, MAKSUDNYA JANGAN SEKALI-KALI MERASAKAN ADA DIRI SENDIRI…,
JABGAN KITA MERASAKAN ADA ALLAH YANG TELAH DITUNJUKKAN SEBAGAI TANDA-TANDA KENYATAAN ADA DAN KEKUASAAN ALLAH SEBAGAI ADA DIRI KITA SENDIRI
51.Surah Adh-Dhāriyāt (Verse 20)

وَفِي الْأَرْضِ آيَاتٌ لِّلْمُوقِنِينَ
Dan pada bumi ada tanda-tanda (yang membuktikan keesaan dan kekuasaan Allah) bagi orang-orang (yang mahu mencapai pengetahuan) yang yakin,
51.Surah Adh-Dhāriyāt (Verse 21)

وَفِي أَنفُسِكُمْۚ أَفَلَا تُبْصِرُونَ
Dan juga pada diri kamu sendiri. Maka mengapa kamu tidak mahu melihat serta memikirkan (dalil-dalil dan bukti itu)?
37.Surah Aş-Şāffāt (Verse 96)

وَاللَّهُ خَلَقَكُمْ وَمَا تَعْمَلُونَ
“Padahal Allah yang mencipta kamu dan benda-benda yang kamu buat itu!”
39.Surah Az-Zumar (Verse 62)

اللَّهُ خَالِقُ كُلِّ شَيْءٍۖ وَهُوَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ وَكِيلٌ
Allah Yang Menciptakan tiap-tiap sesuatu, dan Dia lah Yang Mentadbirkan serta menguasai segala-galanya.
DARI KETERANGAN FIRMAN ALLAH SEPERTI DIATAS SUDAH LAHIR DIDALAM PENGETAHUAN KITA BAHAWA HANYA ALLAH SAHAJA YANG BERSIFAT DENGAN SIFAT ADA, ADA YANG SEDANG KITA RASAKAN SEBAGAI ADANYA DIRI KITA SENDIRI SEBENARNYA ADALAH SIFAT ADA ALLAH YANG SEDANG DINYATAKAN DAN DINAMAKAN DENGAN NAMA KITA, 
KITA INI ADA PADA NAMA ATAU ADA PADA PANGGILAN YANG SEDANG MENERANGKAN AKAN ADA ALLAH, SETIAP NAMA PADA DIRI KITA ADALAH KETERANGAN YANG SEDANG MENERANGKAN TENTANG PENTAJALIAN ADANYA ALLAH..
DIRI KITA TIDAK MEMPUNYAI SIFAT ADA SENDIRI TETAPI SEDANG MENYATAKAN AKAN SIFAT ADA ALLAH ITU SENDIRI…
17.Surah Al-‘Isrā’ (Verse 85) 

وَيَسْأَلُونَكَ عَنِ الرُّوحِۖ قُلِ الرُّوحُ مِنْ أَمْرِ رَبِّي وَمَا أُوتِيتُم مِّنَ الْعِلْمِ إِلَّا قَلِيلًا
Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakan: “Roh itu dari perkara urusan Tuhanku; dan kamu tidak diberikan ilmu pengetahuan melainkan sedikit sahaja”.
MELAINKAN SEDIKIT SAHAJA ILMU PENGETAHUAN YANG TELAH DIBERIKAN KEPADA KITA…
TETAPI SETIAP DARI BADAN DIRI KITA SENDIRI AKAN MERASAKAN PENTAJALIAN ALLAH YANG SEDANG DINYATAKAN DENGAN NAMA KITA ITU ADALAH ADANYA DIRI KITA SENDIRI, SETIAP BADAN DIRI KITA MASING-MASING AKAN MERASAKAN ADA ALLAH YANG SEDANG DITAJALLIKAN UNTUK MENERANGKAN AKAN KEBERADAAN ALLAH YANG TELAH DIBERIKAN DENGAN PELBAGAI NAMA ITU ADALAH ADA DIRI KITA SENDIRI DAN ADA SESUATU SELAIN DARI ALLAH..
KEADAAN SEPERTI INILAH YANG DIISTILAHKAN PERBUATAN SYIRIK IAITU MENYAMAKAN SIFAT SESUATU SELAIN DARI ALLAH DENGAN SIFAT ALLAH…
KEADAAN YANG SEDANG MERASAKAN DIRI SENDIRI ADA (ADA DIRI KITA SENDIRI), INILAH YANG DIISTILAHLAN SEBAGAI HAWA NAFSU….
Firman Allah
25.Surah Al-Furqān (Verse 43)

أَرَأَيْتَ مَنِ اتَّخَذَ إِلَٰهَهُ هَوَاهُ أَفَأَنتَ تَكُونُ عَلَيْهِ وَكِيلًا
Nampakkah (wahai Muhammad) keburukan keadaan orang yang menjadikan hawa nafsunya: 

tuhan yang dipuja lagi ditaati? Maka dapatkah engkau menjadi pengawas yang menjaganya jangan sesat?
Sesiapa sahaja yang sedang merasakan ada diri sendiri, sebenarnya telah meletakkan sifat yang wajib kepada Allah kepada diri sendiri yang sedang dirasakan ada.
Allah telah memberikan peringatan kepada orang yang sedang merasakan ada Allah yang telah dinyatakan untuk menunjukkan sifat adanya Allah, sebagai adanya diri sendiri didalam firmanNya
21.Surah Al-‘Anbyā’ (Verse 29)

وَمَن يَقُلْ مِنْهُمْ إِنِّي إِلَٰهٌ مِّن دُونِهِ فَذَٰلِكَ نَجْزِيهِ جَهَنَّمَۚ كَذَٰلِكَ نَجْزِي الظَّالِمِينَ
Dan sesiapa di antara mereka berkata: “Sesungguhnya aku ialah tuhan selain dari Allah”, maka yang berkata sedemikian itu, Kami akan membalasnya dengan neraka jahannam; demikianlah Kami membalas golongan yang zalim.
APABILA KITA SEDANG BERADA DIDALAM KEADAAN SEDANG MERASAKAN ADA ALLAH SEBAGAI ADA DIRI SENDIRI, 
Bermakna kita sedang bertuhanlan kepada hawa nafsu sendiri, sifat ada yang sedang dirasakan itu sebenarnya sifat tuhan (ALLAH)..
Oleh kerana kita sedang merasakan sifat tuhan (ALLAH) sebagai sifat diri kita sendiri, secara tidak disedari (tersembunyi lagi tersembunyi), kita telah menganggap diri kita yang sedang dirasakan ada itu sebagai tuhan selain dari Allah, kerana ada itu sebenarnya sifat Allah (tuhan)….
SETIAP BADAN DIRI SENDIRI AKAN BERADA DIDALAM SITUASI INI, 
SEDANG BERADA DIDALAM SITUASI SEPERTI INI IAITU SEDANG MERASA ADA ALLAH YANG SEDANG DIRASAKAN SEBAGAI ADA DIRI SENDIRI.
SEBENARNYA KEADAAN INI SEDANG BERADA DIDALAM KEADAAN MENDUAKAN ALLAH PADA SIFATNYA… ALLAH ADA DAN ADA SESUATU SELAIN DARI ALLAH IAITU DIRI KITA…
UNTUK SENTIASA BERSIH DARI SYIRIK….
ALLAH TELAH MEMBERIKAN PENJELASAN DIDALAM FIRMANNYA
17.Surah Al-‘Isrā’ (Verse 41)

وَلَقَدْ صَرَّفْنَا فِي هَٰذَا الْقُرْآنِ لِيَذَّكَّرُوا وَمَا يَزِيدُهُمْ إِلَّا نُفُورًا
Dan sesungguhnya Kami telah menerangkan jalan-jalan menetapkan iktiqad dan tauhid dengan berbagai cara di dalam Al-Quran ini supaya mereka beringat; dalam pada itu, penerangan yang berbagai cara itu tidak menjadikan mereka melainkan bertambah liar.
Untuk bersih dari sebarang syirik Allah telah memberikan penjelasan didalam Al-QURAN dengan pelbagai jalan dan cara yang boleh dan mesti dilakukan oleh setiap badan diri sendiri…
JADI SUDAH MENJADI TUGAS WAJIB KEATAS SETIAP BADAN DIRI SENDIRI MENCARI JALAN DAN CARA SEPERTI YANG TELAH ALLAH MEMBERIKAN PENJELASANNYA DI DI DALAM AL-QURAN DAN MENEMPUHI ATAU MELAKUKAN SENDIRI JALAN DAN CARA SEPERTI YANG TELAH ALLAH MEMPERJELASKAN ITU…
ALLAH MEMERINTAHKAN SEPERTI DIDALAM FIRMANNYA
4.Surah An-Nisā’ (Verse 66)

وَلَوْ أَنَّا كَتَبْنَا عَلَيْهِمْ أَنِ اقْتُلُوا أَنفُسَكُمْ أَوِ اخْرُجُوا مِن دِيَارِكُم مَّا فَعَلُوهُ إِلَّا قَلِيلٌ مِّنْهُمْۖ وَلَوْ أَنَّهُمْ فَعَلُوا مَا يُوعَظُونَ بِهِ لَكَانَ خَيْرًا لَّهُمْ وَأَشَدَّ تَثْبِيتًا
Dan sesungguhnya kalau Kami wajibkan kepada mereka: “Bunuhlah diri kamu sendiri, atau keluarlah dari tempat kediaman kamu”, nescaya mereka tidak akan melakukannya, kecuali sedikit di antara mereka. Dan sesungguhnya kalau mereka amalkan nasihat pengajaran yang telah diberikan kepada mereka, tentulah yang demikian itu lebih baik bagi mereka dan lebih meneguhkan.
INI APA YANG TELAH DIPERINTAHKAN, JALAN DAN CARA UNTUK MELAKUKAN PERINTAH INI BAGAIMANA?…

MENGAKU-NGAKU ADA ALLAH YANG SEDANG DIRASAKAN SEBAGAI ADA DIRI SENDIRI ITU ADALAH ADA ALLAH TIDAK AKAN MENGHILANGKAN RASA ADA DIRI SENDIRI YANG SEDANG DIRASAKAN ITU…
DIDALAM RASA PERASAAN YANG SEDANG DIRASAKAN DIDALAM DIRI SENDIRI YANG TELAH DIRASAKAN ADA, TELAH KUKUH RASA ADA DIRI SENDIRI SEHINGGAKAN TIDAK DAPAT MERASAKAN ADA ALLAH..
KITA CUMA TAHU BAHAWA ALLAH SAHAJA YANG BERSIFAT DENGAN SIFAT ADA, SESUATU SELAIN DARI ALLAH TERMASUK DIRI KITA BERSIFAT DENGAN SIFAT TIDAK ADA..
MELALUI ILMU PENGETAHUAN INI, KITA TAHU BAHAWA ADA YANG SEDANG DIRASAI SEBAGAI ADA DIRI KITA ITU SEBENARNYA ADA ALLAH YANG SEDANG DITAJALLIKAN, TETAPI TELAH DIBERI NAMA DENGAN NAMA SELAIN DARI ALLAH…
KITA TAHU NAMA SELAIN DARI ALLAH ITU SEBENARNYA SEBAGAI TANDA SEDANG MENYATAKAN ADA ALLAH.. TETAPI DIDALAM RASA PERASAAN KITA MASIH LAGI SEDANG MERASAKAN KEBERADAAN DIRI KITA SENDIRI..
WALAUPUN KITA SUDAH TAHU DAN MENGAKU-NGAKU ADA ALLAH YANG SEDANG DIRASAKAN SEBAGAI ADA DIRI SENDIRI ITU, ITULAH SEBENARNYA ADA ALLAH, TETAP RASA ADA ALLAH YANG SEDANG DIRASAKAN SEBAGAI ADA DIRI SENDIRI TIDAK BOLEH HILANG DARI RASA PERASAAN YANG SEDANG DIRASAI…
PADA ILMU PENGETAHUAN SUDAH DIKETAHUI, TETAPI DIDALAM RASA PERASAAN TETAP MASIH MERASAKAN ADA DIRI SENDIRI LAGI…
JIKA KITA TERUSKAN MENGAKU-NGAKU ADA ALLAH YANG SEDANG DIRASAKAN SEBAGAI ADA DIRI SENDIRI ITU, ITULAH ADA ALLAH, LAMA KELAMAAN AKAN TIMBUL SANGKAAN ILMU PENGETAHUAN YANG DIKETAHUI ITULAH (ADA ALLAH YANG SEDANG DISANGKA SEBAGAI ADA DIRI SENDIRI ITULAH SEBANARNYA ADA ALLAH).. YELAH DIJADIKAN PEGANGAN DAN IKTIQAD TAUHID KITA…
KEADAAN INI TELAH DIPERJELASKAN DIDALAM FIRMAN ALLAH
10.Surah Yūnus (Verse 36)

وَمَا يَتَّبِعُ أَكْثَرُهُمْ إِلَّا ظَنًّاۚ إِنَّ الظَّنَّ لَا يُغْنِي مِنَ الْحَقِّ شَيْئًاۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ بِمَا يَفْعَلُونَ
Dan kebanyakan mereka, tidak menurut melainkan sesuatu sangkaan sahaja, (padahal) sesungguhnya sangkaan itu tidak dapat memenuhi kehendak menentukan sesuatu dari kebenaran (iktiqad). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui akan apa yang mereka lakukan.
10.Surah Yūnus (Verse 66)

أَلَا إِنَّ لِلَّهِ مَن فِي السَّمَاوَاتِ وَمَن فِي الْأَرْضِۗ وَمَا يَتَّبِعُ الَّذِينَ يَدْعُونَ مِن دُونِ اللَّهِ شُرَكَاءَۚ إِن يَتَّبِعُونَ إِلَّا الظَّنَّ وَإِنْ هُمْ إِلَّا يَخْرُصُونَ
Ingatlah! Sesungguhnya bagi Allah jualah segala yang ada di langit dan yang ada di bumi dan bahawa mereka yang menyembah sesuatu yang lain Allah sebagai sekutuNya, mereka tidak menurut (sesuatu keyakinan), mereka hanya menurut sangkaan semata-mata, dan mereka hanyalah orang-orang yang sentiasa berdusta.
53.Surah An-Najm (Verse 28)

وَمَا لَهُم بِهِ مِنْ عِلْمٍۖ إِن يَتَّبِعُونَ إِلَّا الظَّنَّۖ وَإِنَّ الظَّنَّ لَا يُغْنِي مِنَ الْحَقِّ شَيْئًا
Sedang mereka tidak mempunyai sebarang pengetahuan mengenainya. Mereka tidak lain hanyalah mengikut sangkaan semata-mata, padahal sesungguhnya sangkaan itu tidak dapat memenuhi kehendak menentukan sesuatu dari kebenaran (iktiqad).
SEBENARNYA UNTUK BERPEGANG DENGAN PEGANGAN DAN IKTIQAD TAUHID ALLAH TELAH BERFIRMAN
17.Surah Al-‘Isrā’ (Verse 41)

وَلَقَدْ صَرَّفْنَا فِي هَٰذَا الْقُرْآنِ لِيَذَّكَّرُوا وَمَا يَزِيدُهُمْ إِلَّا نُفُورًا
Dan sesungguhnya Kami telah menerangkan jalan-jalan menetapkan iktiqad dan tauhid dengan berbagai cara di dalam Al-Quran ini supaya mereka beringat; dalam pada itu, penerangan yang berbagai cara itu tidak menjadikan mereka melainkan bertambah liar.
Jadi seseorang yang sudah berpegang dengan pegangan dan iktiqad tauhid, sudah tentu dia telah menjalani salah satu jalan dan cara dari pelbagai jalan dan cara yang telah diberikan penjelasan oleh Allah didalam Al-QURAN….
Jika kita sekadar mengaku-mengaku dan berkata berdasarkan kepada ilmu pengetahuan yang dipelajari dan diketahui tanpa melakukan sendiri salah satu jalan dan cara seperti yang telah diberikan penjelasan oleh Allah didalam Al-Quran, kita juga telah diberikan oleh Allah seperti didalam firmanNya…..
61.Surah Aş-Şaf (Verse 2)

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لِمَ تَقُولُونَ مَا لَا تَفْعَلُونَ
Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya!
61.Surah Aş-Şaf (Verse 3)

كَبُرَ مَقْتًا عِندَ اللَّهِ أَن تَقُولُوا مَا لَا تَفْعَلُونَ
Amat besar kebenciannya di sisi Allah – kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya.
KEPADA SESIAPA SAHAJA YANG SUDAH MENDAPAT HIDAYAH SPAI KEPADA ALLAH YANG SEDANG MERASA ADA ALLAH (AKU KENAL TUHAN AKU DENGAN TUHAN AKU, HANYA ALLAH YANG MENGENAL ALLAH)…
Diharap tuan-tuan dan puan-puan dapat menghuraikan jalan dan cara yang telah dilakukan serta pengalaman-pengalaman yang dalui didalam perjalanan tersebut, supaya kami disini boleh mengikuti dan menjalani kalan dan cara tersebut….
Yang sudah tentu sesiapa sahaja yang mejalani jalsn dan cara yang telah dilakukan sendiri oleh orang yang telah mendapat hidayah sampai kepada Allah sedang mengenal Allah akan sampai sepertimana mereka sampai…

JANGAN DUDUK PERASAN

May 27, 2015

JANGAN DUDUK PERASAN

Sedang merasa rasa yang dirasa bermakna sedang menyaksikan apa yang sedang dirasa itu……

73.Surah Al-Muzzammil (Verse 8 )

وَاذْكُرِ اسْمَ رَبِّكَ وَتَبَتَّلْ إِلَيْهِ تَبْتِيلًا

Dan sebutlah akan nama Tuhanmu, serta tumpukanlah kepadaNya dengan sebulat-bulat tumpuan.

Selagi tidak menyebut Allah sebanyak-banyak ketika sedang merasa rasa yang dirasa dengan sebulat tumpuan itu, tidak akan berlaku pengakuan bahawa yang sedang dirasa itu adalah Allah..

Jika kita mengaku-ngaku rasa yang sedang dirasa itu adalah Allah, tanpa menyebut Allah sebanyak-banyaknya, tidak akan berlaku pengakuan apa yang sedang dirasa itu adalah Allah tetapi akan terperasan rasa Allah yang sedang dirasai sebagai diri sendiri itulah Allah…

Selagi belum melaksanakan perintah Allah didalam firmanNya

73.Surah Al-Muzzammil (Verse 8 )

وَاذْكُرِ اسْمَ رَبِّكَ وَتَبَتَّلْ إِلَيْهِ تَبْتِيلًا

Dan sebutlah akan nama Tuhanmu, serta tumpukanlah kepadaNya dengan sebulat-bulat tumpuan.

Selagi itu tidak akan hilang rasa ada diri sendiri.

Kita kata dan kita tahu rasa yang sedang dirasa itu adalah Allah.

Kata-kata kita itu benar berdasarkan kepada ilmu pengetahuan yang diketahui iaitu rasa yang dirasa itu adalah rasa Allah… Tetapi didalam masa yang sama rasa ada diri sendiri tidak lenyap didalam rasa yang dirasa itu kerana belum lagi berlaku pengakuan apa yang sedang dirasa itu adalah Allah, cumanya kita mengaku-ngaku sahaja yang sedang dirasa itu adalah Allah… 

Mengaku-ngaku berdasarkan kepada ilmu pengetahuan yang telah dipelajari dan diketahui…. Iaitu rasa yang sedang dirasa itu adalah rasa Allah tetapi didalam masa yang sama rasa yang sedang dirasa itu tetap sedang dirasa sebagai ada diri sendiri bukan sedang berada didalam keadaan Allah sedang merasa ada Allah..

Kita mengatakan dan mengaku-ngaku rasa yang sedang dirasa itu adalah rasa Allah adalah berdasarkan kepada apa yang telah dipelajari dan kepada apa yang telah diketahui….

Apa yang telah diperkatakan itu adalah benar, tetapi apa yang telah kita lakukan iaitu didalam masa yang sama tidak akan hilang rasa ada diri kita sendiri.. Sebab belum lagi berlaku pengakuan rasa yang sedang dirasa itu adalah Allah kerana tidak menyebut Allah sebanyak-banyaknya diketika sedang merasai apa yang sedang dirasa itu..

Sebenarnya didalam firman Allah 

73.Surah Al-Muzzammil (Verse 8 )

وَاذْكُرِ اسْمَ رَبِّكَ وَتَبَتَّلْ إِلَيْهِ تَبْتِيلًا

Dan sebutlah akan nama Tuhanmu, serta tumpukanlah kepadaNya dengan sebulat-bulat tumpuan.

Ada mempunyai HIKMAH YANG TERSEMBUNYI IAITU AKAN BERLAKU PENYAKSIAN DAN PENGAKUAN YANG ALLAH ITU ADALAH ALLAH TANPA PERLU MENGAKU-NGAKU.

Cukup dengan rasa apa yang sedang dirasa dengan sebulat-bulat tumpuan dan diketika yang sama sebutlah Allah sebanyak-banyaknya akan berlakulah penyaksian dan pengakuan yang Allah itu adalah Allah dengan tersendiri…

Setiap daripada badan diri sendiri mesti melakukan sendiri salah satu jalan dan cara dari pelbagai jalan dan cara yang telah dijelaskan oleh Allah didalam Al-Quran

17.Surah Al-‘Isrā’ (Verse 41)

وَلَقَدْ صَرَّفْنَا فِي هَٰذَا الْقُرْآنِ لِيَذَّكَّرُوا وَمَا يَزِيدُهُمْ إِلَّا نُفُورًا

Dan sesungguhnya Kami telah menerangkan jalan-jalan menetapkan iktiqad dan tauhid dengan berbagai cara di dalam Al-Quran ini supaya mereka beringat; dalam pada itu, penerangan yang berbagai cara itu tidak menjadikan mereka melainkan bertambah liar.

Selagi setiap badan diri sendiri belum melakukan jalan dan cara seperti yang Allah memberi penjelasan didalam Al-Quran selagi itulah setiap badan diri sendiri perasan bahawa apa yang sedang diperkatakan berdasarkan kepada ilmu pengetahuan yang telah dipelajari dan diketahui itu telah diakui sebagai iktiqad dan pegangan tauhid setiap badan diri masing-masing tanpa perlu melakukan sebarang jalan dan cara tetapi cukup dengan mengaku-ngaku sendiri…

Didalam masa yang sama rasa ada diri sendiri tidak akan hilang dari rasa yang sedang dirasai…

Apa yang diperkatakan (rasa itu adalah rasa ada Allah) itu benar, tetapi apa yang sedang dilakukan tidak benar sama sekali kerana sedang merasai rasa ada diri sendiri lagi..

Allah telah berfirman

61.Surah Aş-Şaf (Verse 2)

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لِمَ تَقُولُونَ مَا لَا تَفْعَلُونَ

Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya!

61.Surah Aş-Şaf (Verse 3)

كَبُرَ مَقْتًا عِندَ اللَّهِ أَن تَقُولُوا مَا لَا تَفْعَلُونَ

Amat besar kebenciannya di sisi Allah – kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya.
PERASAN……

10.Surah Yūnus (Verse 36)

وَمَا يَتَّبِعُ أَكْثَرُهُمْ إِلَّا ظَنًّاۚ إِنَّ الظَّنَّ لَا يُغْنِي مِنَ الْحَقِّ شَيْئًاۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ بِمَا يَفْعَلُونَ

Dan kebanyakan mereka, tidak menurut melainkan sesuatu sangkaan sahaja, (padahal) sesungguhnya sangkaan itu tidak dapat memenuhi kehendak menentukan sesuatu dari kebenaran (iktiqad). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui akan apa yang mereka lakukan.

10.Surah Yūnus (Verse 66)

أَلَا إِنَّ لِلَّهِ مَن فِي السَّمَاوَاتِ وَمَن فِي الْأَرْضِۗ وَمَا يَتَّبِعُ الَّذِينَ يَدْعُونَ مِن دُونِ اللَّهِ شُرَكَاءَۚ إِن يَتَّبِعُونَ إِلَّا الظَّنَّ وَإِنْ هُمْ إِلَّا يَخْرُصُونَ

Ingatlah! Sesungguhnya bagi Allah jualah segala yang ada di langit dan yang ada di bumi dan bahawa mereka yang menyembah sesuatu yang lain Allah sebagai sekutuNya, mereka tidak menurut (sesuatu keyakinan), mereka hanya menurut sangkaan semata-mata, dan mereka hanyalah orang-orang yang sentiasa berdusta.

53.Surah An-Najm (Verse 28)

وَمَا لَهُم بِهِ مِنْ عِلْمٍۖ إِن يَتَّبِعُونَ إِلَّا الظَّنَّۖ وَإِنَّ الظَّنَّ لَا يُغْنِي مِنَ الْحَقِّ شَيْئًا

Sedang mereka tidak mempunyai sebarang pengetahuan mengenainya. Mereka tidak lain hanyalah mengikut sangkaan semata-mata, padahal sesungguhnya sangkaan itu tidak dapat memenuhi kehendak menentukan sesuatu dari kebenaran (iktiqad).

MENURUT SANGKAAN SEMATA-MATA, MALAH BERDUSTA

6.Surah Al-‘An`ām (Verse 114)

أَفَغَيْرَ اللَّهِ أَبْتَغِي حَكَمًا وَهُوَ الَّذِي أَنزَلَ إِلَيْكُمُ الْكِتَابَ مُفَصَّلًاۚ وَالَّذِينَ آتَيْنَاهُمُ الْكِتَابَ يَعْلَمُونَ أَنَّهُ مُنَزَّلٌ مِّن رَّبِّكَ بِالْحَقِّۖ فَلَا تَكُونَنَّ مِنَ الْمُمْتَرِينَ

(Katakanlah wahai Muhammad): “Patutkah aku (terpedaya dengan kata-kata dusta Syaitan-syaitan itu sehingga aku) hendak mencari hakim selain dari Allah, padahal Dia lah yang menurunkan kepada kamu kitab Al-Quran yang jelas nyata kandungannya satu persatu (tentang yang benar dan yang salah)?” Dan orang-orang yang Kami berikan kitab, mengetahui bahawa Al-Quran itu adalah diturunkan dari Tuhanmu dengan sebenar-benarnya. Oleh itu, jangan sekali-kali engkau menjadi (salah seorang) dari golongan yang ragu-ragu.

6.Surah Al-‘An`ām (Verse 115)

وَتَمَّتْ كَلِمَتُ رَبِّكَ صِدْقًا وَعَدْلًاۚ لَّا مُبَدِّلَ لِكَلِمَاتِهِۚ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ

Dan telah sempurnalah Kalimah Tuhanmu (Al-Quran, meliputi hukum-hukum dan janji-janjiNya) dengan benar dan adil; tiada sesiapa yang dapat mengubah sesuatupun dari Kalimah-kalimahNya; dan Dia lah yang sentiasa Mendengar, lagi sentiasa Mengetahui.

6.Surah Al-‘An`ām (Verse 116)

وَإِن تُطِعْ أَكْثَرَ مَن فِي الْأَرْضِ يُضِلُّوكَ عَن سَبِيلِ اللَّهِۚ إِن يَتَّبِعُونَ إِلَّا الظَّنَّ وَإِنْ هُمْ إِلَّا يَخْرُصُونَ
Dan jika engkau menurut kebanyakan orang yang ada di muka bumi, nescaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah; tiadalah yang mereka turut 

melainkan sangkaan semata-mata, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta.

IKTIQAD TAUHID TELAH DIPINGGIRKAN, KAEDAH MUDAH UNTUK MENCAPAI IKTIQAD TAUHID DAN MAKRIFATULLAH MENGIKUT AL-QURAN… KAEDAH MENGADAKAN PENYAKSIAN DAN PENGAKUAN BAHAWA ALLAH ITU ADALAH ALLAH..

May 1, 2015

SYIRIK YANG TERSEMBUNYI – SECARA TIDAK DISEDARI KITA TELAH DAN SEDANG MENGAKU “AKU (DIRI SENDIRI) TUHAN SELAIN DARI ALLAH”

April 30, 2015

Larangan Allah

Jangan sekutukan Allah dengan sesuatu
Jangan jadikan hawa nafsu sebagai tuhan
Jangan katakan aku tuhan selain dari Allah
6.Surah Al-‘An`ām (Verse 19)
قُلْ أَيُّ شَيْءٍ أَكْبَرُ شَهَادَةًۖ قُلِ اللَّهُۖ شَهِيدٌ بَيْنِي وَبَيْنَكُمْۚ وَأُوحِيَ إِلَيَّ هَٰذَا الْقُرْآنُ لِأُنذِرَكُم بِهِ وَمَن بَلَغَۚ أَئِنَّكُمْ لَتَشْهَدُونَ أَنَّ مَعَ اللَّهِ آلِهَةً أُخْرَىٰۚ قُل لَّا أَشْهَدُۚ قُلْ إِنَّمَا هُوَ إِلَٰهٌ وَاحِدٌ وَإِنَّنِي بَرِيءٌ مِّمَّا تُشْرِكُونَ
Bertanyalah (wahai Muhammad): “Apakah sesuatu yang lebih besar persaksiannya?” 
(Bagi menjawabnya) katakanlah: “Allah menjadi Saksi antaraku dengan  kamu, dan diwahyukan kepadaku Al-Quran ini, supaya aku memberi amaran dengannya kepada kamu dan juga (kepada) sesiapa yang telah sampai kepadanya seruan Al-Quran itu. Adakah kamu sungguh-sungguh mengakui bahawa ada beberapa tuhan yang lain bersama-sama Allah?” 
Katakanlah: 
“Aku tidak mengakuinya”. Katakanlah lagi: “Hanyasanya Dia lah sahaja Tuhan Yang Maha Esa, dan sesungguhnya aku adalah berlepas diri apa yang kamu sekutukan (dengan Allah Azza Wa Jalla)”.
ADAKAH SELAIN DARI ALLAH YANG BERSIFAT DENGAN SIFAT-SIFAT TUHAN (ALLAH)… 
HANYA ALLAH SAHAJA YANG BERSIFAT DENGAN SIFAT TUHAN..
DICIPTAKAN SEGALA MAKHLOK DARI TIADA KEPADA ADA, DAN PADA CIPTAAN MAKHLOK DINYATAKAN SEGALA SIFAT-SIFAT TUHAN UNTUK MENYATAKAN ALLAH SEBAGAI TUHAN,  
KENYATAAN SIFAT KETUHANAN KEPADA MAKHLOK ADALAH UNTUK MENJADI BUKTI DAN TANDA-TANDA KEESAAN ALLAH, UNTUK MENYATAKAN SIFAT ALLAH,  BUKAN UNTUK DISEKUTUKAN DENGAN ALLAH..
SETELAH DINYATAKAN SEGALA SIFAT KETUHANAN KEPADA MAKHLOK, SIFAT-SIFAT KETUHANAN ITU BUKANLAH SIFAT-SIFAT MAKHLOK YANG DICIPTAKAN ITU TETAPI SIFAT KETUHANAN YANG DINYATAKAN KEPADA MAKHLOK ADALAH UNTUK MENJADI BUKTI ATAU TANDA ATAU AYAT-AYAT YANG SEDANG MENERANGKAN TENTANG KEESAAN ALLAH BUKAN UNTUK DIJADIKAN SEKUTU KEPADA ALLAH.
Firman Allah
51.Surah Adh-Dhāriyāt (Verse 20)
وَفِي الْأَرْضِ آيَاتٌ لِّلْمُوقِنِينَ
Dan pada bumi ada tanda-tanda (yang membuktikan keesaan dan kekuasaan Allah) bagi orang-orang (yang mahu mencapai pengetahuan) yang yakin,
51.Surah Adh-Dhāriyāt (Verse 21)
وَفِي أَنفُسِكُمْۚ أَفَلَا تُبْصِرُونَ
Dan juga pada diri kamu sendiri. Maka mengapa kamu tidak mahu melihat serta memikirkan (dalil-dalil dan bukti itu)?
Badan diri kita dan keseluruh isi alam adalah kenyataan zat, sifat, asmak dan afa’al Allah..
 (MAKSUDNYA SIFAT ALLAH YANG DINYATAKAN KEPADA MAKHLOK ITU TETAP SIFAT ALLAH, BUKAN BERTUKAR MENJADI SIFAT MAKHLOK,  KERANA ALLAH TIDAK BOLEH DISEKUTUKAN DENGAN SEGALA SESUATU CIPTAANNYA..
3.Surah ‘Āli `Imrān (Verse 64)
قُلْ يَا أَهْلَ الْكِتَابِ تَعَالَوْا إِلَىٰ كَلِمَةٍ سَوَاءٍ بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمْ أَلَّا نَعْبُدَ إِلَّا اللَّهَ وَلَا نُشْرِكَ بِهِ شَيْئًا وَلَا يَتَّخِذَ بَعْضُنَا بَعْضًا أَرْبَابًا مِّن دُونِ اللَّهِۚ فَإِن تَوَلَّوْا فَقُولُوا اشْهَدُوا بِأَنَّا مُسْلِمُونَ
Katakanlah (wahai Muhammad): “Wahai Ahli Kitab, marilah kepada satu Kalimah yang bersamaan antara kami dengan kamu, iaitu kita semua tidak menyembah melainkan Allah, dan kita tidak sekutukan denganNya sesuatu jua pun; dan jangan pula sebahagian dari kita mengambil akan sebahagian yang lain untuk dijadikan orang-orang yang dipuja dan didewa-dewakan selain dari Allah”. Kemudian jika mereka (Ahli Kitab itu) barpaling (enggan menerimanya) maka katakanlah kepada mereka: “Saksikanlah kamu bahawa sesungguhnya kami adalah orang-orang Islam”.
10.Surah Yūnus (Verse 34)
قُلْ هَلْ مِن شُرَكَائِكُم مَّن يَبْدَأُ الْخَلْقَ ثُمَّ يُعِيدُهُۚ قُلِ اللَّهُ يَبْدَأُ الْخَلْقَ ثُمَّ يُعِيدُهُۖ فَأَنَّىٰ تُؤْفَكُونَ
Bertanyalah (kepada mereka wahai Muhammad): “Adakah di antara makhluk-makhluk yang kamu sekutukan dengan Tuhan itu, sesiapa yang mula menciptakan sesuatu 
kejadian kemudian ia mengembalikan adanya semula (pada hari kiamat)? 
“Katakanlah: Allah jualah yang mula menciptakan sekalian makhluk 
kemudian Ia mengembalikan adanya semula (untuk menerima balasan); oleh itu, mengapa kamu rela dipalingkan (kepada menyembah yang lain)?”
10.Surah Yūnus (Verse 35)
قُلْ هَلْ مِن شُرَكَائِكُم مَّن يَهْدِي إِلَى الْحَقِّۚ قُلِ اللَّهُ يَهْدِي لِلْحَقِّۗ أَفَمَن يَهْدِي إِلَى الْحَقِّ أَحَقُّ أَن يُتَّبَعَ أَمَّن لَّا يَهِدِّي إِلَّا أَن يُهْدَىٰۖ فَمَا لَكُمْ كَيْفَ تَحْكُمُونَ
Bertanyalah (wahai Muhammad): “Adakah di antara makhluk-makhluk: yang kamu sekutukan dengan Tuhan itu, sesiapa yang dengan memberi petunjuk kepada kebenaran? “Katakanlah: “Allah jualah yang memberi hidayah petunjuk 
kepada kebenaran; (kalau sudah demikian) maka adakah yang dapat memberi hidayah petunjuk kepada kebenaran itu, lebih berhak diturut, ataupun yang tidak dapat memberi sebarang petunjuk melainkan sesudah ia diberi hidayah petunjuk? Maka apakah alasan sikap kamu itu ? Bagaimana kamu sanggup mengambil keputusan (dengan perkara yang salah, yang tidak dapat 
diterima oleh akal)?”
12.Surah Yūsuf (Verse 108)
قُلْ هَٰذِهِ سَبِيلِي أَدْعُو إِلَى اللَّهِۚ عَلَىٰ بَصِيرَةٍ أَنَا وَمَنِ اتَّبَعَنِيۖ وَسُبْحَانَ اللَّهِ وَمَا أَنَا مِنَ الْمُشْرِكِينَ
Katakanlah (wahai Muhammad): “Inilah jalanku, aku dan orang-orang yang menurutku, menyeru manusia umumnya kepada ugama Allah dengan berdasarkan keterangan 
dan bukti yang jelas nyata. Dan aku menegaskan: Maha suci Allah (dari 
segala iktiqad dan perbuatan syirik); dan bukanlah aku dari golongan 
yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang lain.”
18.Surah Al-Kahf (Verse 110)
قُلْ إِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ مِّثْلُكُمْ يُوحَىٰ إِلَيَّ أَنَّمَا إِلَٰهُكُمْ إِلَٰهٌ وَاحِدٌۖ فَمَن كَانَ يَرْجُو لِقَاءَ رَبِّهِ فَلْيَعْمَلْ عَمَلًا صَالِحًا وَلَا يُشْرِكْ بِعِبَادَةِ رَبِّهِ أَحَدًا
Katakanlah (wahai Muhammad): “Sesungguhnya aku hanyalah seorang manusia seperti kamu, diwahyukan kepadaku bahawa Tuhan kamu hanyalah Tuhan Yang Satu; Oleh itu, sesiapa yang percaya dan berharap akan pertemuan dengan Tuhannya, hendaklah ia mengerjakan amal yang soleh dan janganlah ia mempersekutukan sesiapapun dalam ibadatnya kepada Tuhannya”.
72.Surah Al-Jinn (Verse 20)
قُلْ إِنَّمَا أَدْعُو رَبِّي وَلَا أُشْرِكُ بِهِ أَحَدًا
Katakanlah (wahai Muhammad): “Sesungguhnya aku hanyalah beribadat kepada Tuhanku 
semata-mata, dan aku tidak mempersekutukanNya dengan sesiapapun”.
MAKNANYA SETELAH DICIPTAKAN MAKHLOK DARI TIADA KEPADA ADA, MAKHLOK TETAP BERSIFAT DENGAN SIFAT ASLINYA IAITU TIDAK ADA, MATI, BODOH, LEMAH, BENCI, BUTA, TULI, BISU DAN LAIN-LAIN..
KERANA SEGALA SIFAT KETUHANAN YANG DIZAHIRKAN KEPADA MAKHLOK ITU ADALAH SIFAT-SIFAT ALLAH YANG DINYATAKAN KEPADA MAKHLOK UNTUK MENYATAKAN SIFAT ALLAH BUKAN UNTUK DISEKUTUKAN DENGAN ALLAH (BUKAN UNTUK DIMILIKI OLEH MAKHLOK)..
JADI SIFAT ALLAH TETAP DENGAN SIFAT ALLAH WALAUPUN DINYATAKAN KEPADA MAKHLOK KERANA DINYATAKAN SEGALA SIFAT-SIFAT ALLAH KEPADA MAKHLOK SEBAGAI TANDA DAN KENYATAAN KENYATAAN SIFAT-SIFAT ALLAH…  BUKAN MENJADI SIFAT MAKHLOK ITU SENDIRI (BUKAN UNTUK MENJADI SEKUTU KEPADA ALLAH)
JIKA KITA BERPEGANG SETELAH DINYATAKAN SIFAT ALLAH KEPADA MAKHLOK, SIFAT-SIFAT ALLAH YANG DINYATAKAN KEPADA MAKHLOK ITU MENJADI SIFAT MAKHLOK SECARA TIDAK DISEDARI (TERAMAT TERSEMBUNYI) KITA TELAH SEKUTUKAN ALLAH DENGAN MAKHLOK CIPTAANNYA..
DAN SECARA TIDAK DISEDARI KITA SEDANG BERKATA “AKU DIRI KITA SENDIRI SEBAGAI TUHAN SELAIN DARI ALLAH, SEPERTI YANG DIFIRMANKAN OLEH ALLAH
21.Surah Al-‘Anbyā’ (Verse 29)
وَمَن يَقُلْ مِنْهُمْ إِنِّي إِلَٰهٌ مِّن دُونِهِ فَذَٰلِكَ نَجْزِيهِ جَهَنَّمَۚ كَذَٰلِكَ نَجْزِي الظَّالِمِينَ
Dan (jika ada) sesiapa di antara mereka berkata: “Sesungguhnya aku ialah tuhan selain dari Allah”, maka yang berkata sedemikian itu, Kami akan membalasnya dengan (azab) neraka jahannam; demikianlah Kami membalas golongan yang zalim.
SEDANG MERASAI ADA DIRI KITA SENDIRI MEMBAWA MAKNA KEPADA KITA SEDANG BERKATA SESUNGGUHNYA AKU IALAH TUHAN SELAIN DARI ALLAH.
KITA TAHU ADA ADALAH SIFAT ALLAH, SELAIN DARI ALLAH BERSIFAT DENGAN SIFAT TIDAK ADA…
APABILA KITA MERASA ADA BERMAKNA KITA SEDANG MERASAI SIFAT ALLAH / TUHAN (ADA) ADALAH SIFAT DIRI KITA SENDIRI.. 
OLEH KERANA SIFAT ADA ITU SEBENARNYA SIFAT ALLAH / TUHAN, MAKA SEDANG MERASA ADA DIRI SENDIRI BERMAKNA KITA SEDANG MELETAKKAN SIFAT ALLAH / TUHAN KEPADA DIRI SENDIRI (YANG SEBENARNYA BERSIFAT DENGAN SIFAT TIDAK ADA)..
MERASAKAN ADA MAKHLOK DISAMPING ADA ALLAH SEBENARNYA SEDANG SEKUTUKAN ALLAH DENGAN MAKHLOK..
OLEH KERANA SEDANG MERASAKAN ADA MAKHLOK, SEGALA SIFAT TUHAN YANG SEDANG DIRASA AKAN DIRASAKAN SEBAGAI SIFAT DIRI SENDIRI, 
DIDALAM ILMU TAUHID MENGATAKAN ALLAH TIDAK BOLEH DISEKUTUKAN DENGAN SESUATU SELAIN DARI ALLAH…
OLEH KERANA KITA SEDANG MERASAKAN SIFAT ADA ALLAH (YANG SEDANG DINYATAKAN UNTUK MEMBUKTIKAN SIFAT ADA ALLAH), SEBAGAI SIFAT ADA DIRI SENDIRI, 
SECARA AUTOMATIK AKAN TIMBUL DIDALAM AKAL FIKIRAN DAN RASA PERASAAN KITA SESIAPA YANG BERPEGANG ADA YANG TERNYATA KEPADA DIRI ADALAH ADA ALLAH YANG SEDANG DINYATAKAN SEBAGAI BUKTI KEESAAN ALLAH TELAH MENYENGUTUKAN ALLAH DENGAN DIRI SENDIRI, TELAH MENJADIKAN DIRI SENDIRI SEBAGAI TUHAN SELAIN DARI ALLAH… (AKAN TIMBUL DIDALAM RASA DIRI ORANG YANG SEDANG MENGAKU SIFAT ALLAH ADALAH SIFAT ALLAH TELAH SEKUTUKAN ALLAH DENGAN MAKHLOK KERANA SEDANG MERASAKAN ADA MAKHLOK,  DIDALAM ILMU TELAH MENJELASKAN BAHAWA ALLAH TIDAK BOLEH DISEKUTUKAN DENGAN MAKHLOK, OLEH KERANA SEDANG MERASAKAN ADA ALLAH YANG SEDANG DINYATAKAN SEBAGAI ADA DIRI SENDIRI DAN ADA MAKHLOK MAKA SECARA TIDAK DISEDARI /AUTOMATIK AKAN TIMBUL ANGGAPAN SYIRIK KEPADA SESIAPA YANG BERPEGANG SIFAT ALLAH YANG DINYATAKAN ADALAH SEBAGAI SIFAT ALLAH SENDIRI)…  INI BERLAKU KERANA SEDANG MERASA ADA DIRI SENDIRI DISAMPING ADA ALLAH….
SEBENARNYA SESIAPA YANG SEDANG MERASAKAN ADA DIRI SENDIRI DISAMPING ADA ALLAH YANG SEDANG MENYENGUTUKAN ALLAH DENGAN DIRINYA KERANA SEBENARNYA ADA YANG DINYATAKAN PADA DIRI ITU ADALAH KENYATAAN ADA ALLAH YANG SEDANG MEMBUKTIKAN ADA ALLAH, BUKAN ADA DIRI SENDIRI…
ORANG YANG MENJADIKAN BUKTI ADA ALLAH SEBAGAI ADA DIRI SENDIRI SEBENARNYA SEDANG SEKUTUKAN ALLAH DENGAN DIRI SENDIRI YANG TELAH DIANGGAP ADA…
KEPADA MEREKA YANG TETAP BERPEGANG HANYA ALLAH SAHAJA YANG BERSIFAT ADA KERANA SIFAT ADA YANG TERNYATA KEPADA MAKHLOK ADALAH KENYATAAN YANG SEDANG MENYATAKAN ADA ALLAH, BUKAN ADA DIRI SENDIRI DAN BUKAN ADA SELAIN DARI ALLAH…
HAL INI TERAMAT SULIT UNTUK DIFAHAMI KERANA WAJIB BERPERANG DENGAN SIFAT KEAKUAN DIRI SENDIRI (HAWA NAFSU – RASA DIRI SENDIRI BERSIFAT DENGAN SIFAT ADA) KERANA SEDANG MENGANGGAP ADA ALLAH ADALAH SEBAGAI ADA DIRINYA SENDIRI, ADA ALLAH ADALAH SEBAGAI ADA SELAIN DARI ALLAH…
SELAGI TIDAK BOLEH MELEPASKAN RASA PERASAAN YANG SEDANG MERASAKAN ADA ALLAH SEBAGAI ADA DIRI SENDIRI SELAGI ITU TETAP BERADA DIDALAM KEADAAN SYIRIK SAMPAI BILA-BILA…
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 27 other followers