Skip to content

Dua Kalimah Sahdah

August 19, 2011

Perbincangan Bab pertama: Syahadah Allah.

Rukun islam yang pertama iaitu ucapan kalimah tauhid memberi

arahan menyuruh atau membawa perintah kepada setiap individu

supaya mengESA Allah s.w.t (Tidak Menyengutui atau Syirik kepada Allah s.w.t).

1.Rukun Kalimah tauhid:

A. Faham

B.Ikrar dengan lidah.

C.Tasdik didalam hati.

D.Lakukan ia dengan perbuatan(Arahan kalimah Tauhid)

{ Rukun = teori ( A & B) }

{ Jawarin = praktikal = memperilaku = bersyariat }

2.Syarat sah kalimah tauhid itu dengan NAFI & ISBAT.

3.Sempurnanya syahadah itu dengan Jazam Yang Putus.

4.Yang membatalkan Syahadah itu ada 4 pekara: ( ciri-ciri An-nafsun ) – jiwa atau diri.

A.Rububiah (Bersifat ketuhanan yang sombong).- maksud bersifat dengan sifat ketuhanan meletakkan sifat Allah pada dirinya sendiri, Dia berasa daripada diri dia sendiri @ kepunyaannya sendiri, dia tak nampak daripada Allah. Memakai sifat keakuan ( maksudnya bertuhan kepada diri sendiri = memakai sifat Allah, letak pada diri sendiri )
Kalau nampak daripada Allah baru tidak ada atau tidak memakai atau tidak meletakkan sifat Allah pada diri sendiri.

B.Sumu’iah (Bersifat keserigalaan). Sifat kerakusan – berpakat dengan kekawan untuk menjatuhkan, meruntuhkan atau mengkhianati orang lain.

C.Bahimiah (Bersifat Kebinatangan). – orang yang bersifat menjolok mata, hilang sifat kemanusiaan, tamak haloba.

D.Syaitaniah (Bersifat kesyaitanan).- Memiliki jiwa untuk menghasut dan /atau menerima hasut.

Apabila adanya keempat-empat ciri A,B,C & D itu tadi,maka
Sifat2 ini nama dia orang ini ada tuhan pada diri dia. Atau dengan kata lain orang yang bertuhankan kepada diri sendiri.

batallah ucapan kalimah tauhid individu tersebut.

Selanjutnya pekara-pekara yang mengemaskinikan kefahaman

ilmu tauhid,iaitu hendaklah setiap individu membeza pengertian

“Ilaha” yang bermaksud (Tuhan)..! dan “Illallah” yang bermaksud

(melainkan Allah)..! Apakah perbezaan diantara ‘Tuhan’ dengan

‘Allah’ didalam arahan kalimah tauhid??? Inilah pekara yang afdal

ataupun yang lebih mustahak untuk difahami oleh setiap individu.

Sesungguhnya inilah juga sari pati atau inti pati pengertian kalimah

tauhid pertama iaitu syahadah Allah (LAILLAHAILLALLAH) yang perlu

dihurai serta didalami maksudnya oleh setiap individu.Jika dilihat dari segi bahasa dan penulisan hurufnya juga pun tidak sama, antara ‘TUHAN’ & ‘ALLAH’..! sebutan bunyinya pun tidak sama..! apatah lagi pengertianya..?! sudah pasti! cukup jelas! dan cukup terang sebutan diantara kedua-duanya (Tuhan dengan Allah) tidak sama.

Apakah perbezaan diantara ‘TUHAN’ dengan ‘ALLAH’???

Kena mengerti apa yang dimaksudkan dengan Tuhan atau kalimah ILAHA.
Secara umum makna Tuhan secara meluas ialah barang yang disembah.
Yang ketara sangat wujud Tuhan itu Pada zaman Nabi Ibrahim.
Bapa Nabi Ibrahim, Nama sebenarnya At-Tarikh. Tapi nama julukannya dipanggil UZZA maksudnya pengukir patung atau ‘Tukang membuat Tuhan”.
Dalam zaman Nabi Adam tidak ada berhala, zaman Nabi Idris pun tak ada berhala..
Akan tetapi Nabi Adam juga mengucap kalimah Tauhid “LAAA ILAHA IlLALLAH” menerima arahan daripada Allah.
Kalau tuhan bermaksud kepada berhala, tetapi pada zaman Nabi Adam tidak ada berhala, ini bermakna berhala bukanlah Tuhan Yang dimaksudkan untuk dinafikan.. Didalam Kalimah LAA ILAHA..
Jadi sebenarnya apakah yang dimaksudkan TIADA TUHAN (LAA ILAHA) didalam kalimah tauhid itu?.
Didalam jiwa manusia, ada satu berhala yang kita tak buang. Mengikut arahan suruh kita buang tetapi kebanyakkan manusia tidak buang/nafi/tolak.
Tuhan yang suruh ditolak iaitu TUHAN.
TUHAN yang dimaksudkan ada 4 Nama

1. AL-LATHA – maksudnya EMAS
2. AL-UZZA – maksudnya Wang Ringgit.
3. AL-MANATA – Pangkat dan darjat.
4. AN-NAFSUN. Jiwa @ Diri. – Dirilah TUHAN yang paling besar yang mesti dinafikannya didalam Kalimah LAA ILAHA…
4ciri ini yang dimaksudkan atau makna TUHAN yang diarahkan oleh ALLAH Taala untuk dinafikan didalam KAlimah LAA ILAHA
Maknanya Allatha (emas & perak), AlUzza (wang ringgit), Al Manata ( pangkat & darjat) dan AnNafsun ( jiwa @ diri) bukan tuhan. Atau LAA ILAHA..
Annafsun juga ada 4 ciri iaitu Rubbubiah, Subu’iyah, syaitoniah dan bahimiyah.
Kalau kita ada sifat ini (ANNAFSUN) nama dia orang ini ada tuhan pada diri dia…( maksudnya meletakkan sifat tuhan pada dirinya)

Kenal tuhan bermakna kita bersaksi bahawa tuhan ini (yang tersebut diatas) bukan Allah Taala. ( Jangan ada didalam jiwa @ jangan beramal macam tu- maksudnya kena buang 4 ciri itu)

MELAINKAN ALLAH “ILLALLAH”
Wajib kita faham dan kenal berdasarkan satu keterangan hadis “Awwaluddin magrifatullah = Awal2 agama mengenal Allah ”
Kata Ahli sufi “Man ‘arofa nafsahu, fakhod ‘arofa robbahu, man ‘arofa robbahu, fakhod fasajadal jasadu”
Bila kita buang 4ciri (annaf) baru kita kenal Allah (penciptanya).

6,666 ayat Quran – keseluruhannya menyuruh manusia menolak Tuhan / mentiadakan tuhan ( allatha, aluzza, almanata & annafsun) yang diarahkan oleh Allah Taala didalam Ungkapan LAA ILAHA = Tiada Tuhan = Nafi )

Ringkasannya Yang salah itu maknanya tiada tuhan, yang baik itu melainkan Allah.

eg:- ambil uzuk basuh anggota badan buang yang kotor ( tiada Tuhan)

” Yang dimaksudkan Melainkan Allah – suci jiwa daripada sifat2 syirik = Syirik itu tuhan yang ada pada jiwa @ diri maksudnya bertuhankan nafsu /diri = meletakkan sifat ketuhanan pada annafsun”

APA PENGERTIAN ALLAH ?

Macam mana nak faham

Dilatih daripada awal, semua manusia menolak benda yang salah..

Allah Taala tak makan
Allah Taala tak minum
Allah Taala tak tidur
Allah Taala tak lena
Allah Taala tak beranak
Allah Taala tak diperanakan
Allah Taala tak ada bapa
Allah Taala tak ada emak
Allah Taala tiada berjirim
Allah Taala tak berjisim ( tubuh badan)
Lebih tinggi tak ada permulaan kejadian dan tidak ada akhir kesudahan

Sebab tu tulisan dia

ا. ل. ل. ه
Maksudnya ” Bermula tiada tiada Nya.
Ini nama kita bermaksud pada Allah nya itu bukan sekadar namanya sahaja
Rengkas cakap Allah itu yang tiada (———)
Mafhum sebenarnya lebih dalam lagi.

Maksud beramal dengan ayat = latihan supaya pergi jumpa dengannya.

Buang syirik, makan, tidur dan lain2
Allah jadikan langit dan bumi dalam masa 6 hari 6 malam =

Langit dan bumi dalam tubuh badan kita maksudnya
– contoh bumi itu ialah tanah dan air

– contoh langit itu = api dan angin anasir dari atas (langit)

– tidur -mengelak daripada panas
-nafas itu angin

( Beramal selama 6 hari 6 malam tak makan tak minum tak tidur tak berak tak kencing)
Maksud 2 tangan Allah – menghidupkan kalimah tauhid
– pelupusan

{ 17.Surah Al-‘Isrā’ (Verse 111)
وَقُلِ الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي لَمْ يَتَّخِذْ وَلَدًا وَلَمْ يَكُن لَّهُ شَرِيكٌ فِي الْمُلْكِ وَلَمْ يَكُن لَّهُ وَلِيٌّ مِّنَ الذُّلِّۖ وَكَبِّرْهُ تَكْبِيرًا

Dan
katakanlah: “Segala puji tertentu bagi Allah yang tiada mempunyai anak, dan tiada bagiNya sekutu dalam urusan kerajaanNya, dan tiada bagiNya penolong disebabkan sesuatu kelemahanNya; dan hendaklah engkau membesarkan serta memuliakanNya dengan bersungguh-sungguh!”}

12.Surah Yūsuf (Verse 108)
قُلْ هَٰذِهِ سَبِيلِي أَدْعُو إِلَى اللَّهِۚ عَلَىٰ بَصِيرَةٍ أَنَا وَمَنِ اتَّبَعَنِيۖ وَسُبْحَانَ اللَّهِ وَمَا أَنَا مِنَ الْمُشْرِكِينَ

Katakanlah
(wahai Muhammad): “Inilah jalanku, aku dan orang-orang yang menurutku, menyeru manusia umumnya kepada ugama Allah dengan berdasarkan keterangan dan bukti yang jelas nyata. Dan aku menegaskan: Maha suci Allah (dari segala iktiqad dan perbuatan syirik); dan bukanlah aku dari golongan yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang lain.”

12.Surah Yūsuf (Verse 109)
وَمَا أَرْسَلْنَا مِن قَبْلِكَ إِلَّا رِجَالًا نُّوحِي إِلَيْهِم مِّنْ أَهْلِ الْقُرَىٰۗ أَفَلَمْ يَسِيرُوا فِي الْأَرْضِ فَيَنظُرُوا كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْۗ وَلَدَارُ الْآخِرَةِ خَيْرٌ لِّلَّذِينَ اتَّقَوْاۗ أَفَلَا تَعْقِلُونَ

Dan tiadalah Kami mengutus Rasul – sebelummu (wahai Muhammad) melainkan orang-orang lelaki dari penduduk bandar, yang kami wahyukan kepada mereka. Maka mengapa orang-orang (yang tidak mahu beriman) itu tidak mengembara di muka bumi, supaya memerhatikan bagaimana akibat orang-orang kafir yang terdahulu dari mereka? Dan (ingatlah) sesungguhnya negeri akhirat lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. Oleh itu, mengapa kamu (wahai manusia) tidak mahu memikirkannya?

KALIMAH RASUL
Wa As haduan Na Muhammadar Rasulullah

Didalam ucapan syahadah rasul,ada beberapa pekara yang wajib difahami iaitu

ucapan ‘Muhamad Darasullulah” (Muhamad pesuruh Allah).Perkataan muhamad

yang tertera pada sebutan ataupun ucapan muhamad ialah “MUHAMAD DARASULLULAH”

yang membawa erti yang cukup mendalam pengertianya. Kenapa saya berkata begitu???

Sesungguhnya perkataan “MUHAMAD DARASULLULAH” itu amatlah mendalam dan meluas

pengertianya.

1.Bagaimanakah ucapan ‘MUHAMAD’ itu yang diucapkan oleh Orang-orang yang terdahulu,

seperti daripada nabi adam a.s sehinggalah nabi isa a.s ? Adakah ucapan mereka ini tidak

menyebut nama ‘MUHAMAD’? pastilah mereka akan menyebut nama ‘MUHAMAD’! Kerana

kalimah tauhid itu sesuai sepanjang zaman,juga sesuai diucap oleh setiap individu. seperti

kata al-quran “Satu Misal” daripada nabi adam a.s hingga ke nabi isa a.s,satu misal juga.

2.Mengandungi penyaksian bagaimanakah hendak menyaksi muhamad sedangkan muhamad

sudah pun wafat??? Bagi umat-umat selepasnya iaitu dizaman kita sekarang ini umat Muhamad!

Bagaimana pula orang-orang yang terdahulu,iaitu orang-orang yang sebelum Muhamad!??

Mereka juga perlu menyaksi,sedangkan Muhamad belum zahir lagi @ diperanakan???

3. Maka beruntunglah orang-orang yang hidup dizaman Muhamad (Masih Hidup).

dapat menyaksi dan melihat Muhamad. dapat melihat Muhamad tunggang unta,dapat
melihat Muhamad tunggang kuda,dapat melihat Muhamad bersolat,melihat Muhamad
berkhutubah,berperang Dan Lain-lain.

4.Adakah penyaksian atau aku naik saksi itu dimestikan melihat pada tubuh badan???

jikalau saksi dipengertiankan melihat pada tubuh badan,maka beruntunglah orang-orang yang hidup sezaman dengannya(Muhamad).

5. Sudah tentulah bukan seperti penerangan 1,2,3,& 4 tadi.Bagaimanakah yang sebenarnya

ucapan yang sesuai sepanjang zaman mengikut arahan kalimah tauhid iaitu didalam syahadah

rasul,apakah yang dimaksudkn dengan “MUHAMAD” didalam ucapan syahadah rasul itu???

Yang dimaksudkan dengan muhammad didalam bahasa Arab.
Kalau didalam bahasa melayu maksudnya yang terpuji..
Apa sebab terpuji – sebab ada 4 sifat
1. Siddiq – Benar
2. Amanah – Jujur
3. Tabliq – Menyampaikan
4. Fatonah – bijaksana

4 yang telah ditentukan tambah lagi satu untuk kesempurnaan “Al akro dhil basyariah = kemanusiaan yang elok maksudnya akhlak yang baik”

Setiap rasul kena ada 5 ciri-ciri ini termasuk setiap individu dan diri kita sendiri
Kita kena tengok / renung didalam
Diri kita ada tak atau hidup tak 5 ciri ini… Kalau ada maksudnya …

Yang dimaksudkan Muhammad didalam kalimah Rasul ialah – perkataan dari Allah yang membawa makna yang terpuji bukan membawa makna diri peribadi seseorang…
Makna Rasul ialah yang menerima arahan.

– kalau kata Muhammad itu tubuh badan semasa Nabi Muhammad belum Lahir lagi dizaman Nabi Isa hingga Zaman Nabi Adam juga mengucap kalimah
LAA ILAHA IL LALLAH
MUHAMMADUN RASULULLAH

-Macam tu juga masa zaman kita sekarang ni -Nabi Muhammad telah wafat kita tak boleh nak tengok @ bersaksi tubuh badan dia lagi….

Sebab itulah yang dikatakan bersaksi didalam kalimah rasul tadi bersaksi dan juga mesti memakai akan sifat yang terpuji (Dalam bahasa Arab Muhammad)

Rasulullah maknanya yang menerima Arahan…

Surat Hūd ( 11 : 7 )

وَهُوَ الَّذِي خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ فِي سِتَّةِ أَيَّامٍ وَكَانَ عَرْشُهُ عَلَى الْمَاءِ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًاۗ وَلَئِن قُلْتَ إِنَّكُم مَّبْعُوثُونَ مِن بَعْدِ الْمَوْتِ لَيَقُولَنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا إِنْ هَٰذَا إِلَّا سِحْرٌ مُّبِينٌ

Dan Dialah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, dan adalah singgasana-Nya (sebelum itu) di atas air, agar Dia menguji siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya, dan jika kamu berkata (kepada penduduk Mekah): “Sesungguhnya kamu akan dibangkitkan sesudah mati”, niscaya orang-orang yang kafir itu akan berkata: “Ini tidak lain hanyalah sihir yang nyata”.

Surat Al-Ĥadīd ( 57 : 4 )

هُوَ الَّذِي خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ فِي سِتَّةِ أَيَّامٍ ثُمَّ اسْتَوَىٰ عَلَى الْعَرْشِۚ يَعْلَمُ مَا يَلِجُ فِي الْأَرْضِ وَمَا يَخْرُجُ مِنْهَا وَمَا يَنزِلُ مِنَ السَّمَاءِ وَمَا يَعْرُجُ فِيهَاۖ وَهُوَ مَعَكُمْ أَيْنَ مَا كُنتُمْۚ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرٌ

Dialah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa: Kemudian Dia bersemayam di atas ‘Arsy. Dia mengetahui apa yang masuk ke dalam bumi dan apa yang keluar daripadanya dan apa yang turun dari langit dan apa yang naik kepada-Nya. Dan Dia bersama kamu di mana saja kamu berada. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.

Surat An-Nūr ( 24 : 41 )

أَلَمْ تَرَ أَنَّ اللَّهَ يُسَبِّحُ لَهُ مَن فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَالطَّيْرُ صَافَّاتٍۖ كُلٌّ قَدْ عَلِمَ صَلَاتَهُ وَتَسْبِيحَهُۗ وَاللَّهُ عَلِيمٌ بِمَا يَفْعَلُونَ

Tidaklah kamu tahu bahwasanya Allah: kepada-Nya bertasbih apa yang di langit dan di bumi dan (juga) burung dengan mengembangkan sayapnya. Masing-masing telah mengetahui (cara) sembahyang dan tasbihnya, dan Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan.

Surat Fāţir ( 35 : 18 )

وَلَا تَزِرُ وَازِرَةٌ وِزْرَ أُخْرَىٰۚ وَإِن تَدْعُ مُثْقَلَةٌ إِلَىٰ حِمْلِهَا لَا يُحْمَلْ مِنْهُ شَيْءٌ وَلَوْ كَانَ ذَا قُرْبَىٰۗ إِنَّمَا تُنذِرُ الَّذِينَ يَخْشَوْنَ رَبَّهُم بِالْغَيْبِ وَأَقَامُوا الصَّلَاةَۚ وَمَن تَزَكَّىٰ فَإِنَّمَا يَتَزَكَّىٰ لِنَفْسِهِۚ وَإِلَى اللَّهِ الْمَصِيرُ

Dan orang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain. Dan jika seseorang yang berat dosanya memanggil (orang lain) untuk memikul dosanya itu tiadalah akan dipikulkan untuknya sedikitpun meskipun (yang dipanggilnya itu) kaum kerabatnya. Sesungguhnya yang dapat kamu beri peringatan hanya orang-orang yang takut kepada azab Tuhannya (sekalipun) mereka tidak melihat-Nya dan mereka mendirikan sembahyang. Dan barangsiapa yang mensucikan dirinya, sesungguhnya ia mensucikan diri untuk kebaikan dirinya sendiri. Dan kepada Allahlah kembali(mu).

PERINTAH SOLAT

Surat Al-Baqarah ( 2 : 21 )

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اعْبُدُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ وَالَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

Hai manusia, sembahlah Tuhanmu yang telah menciptakanmu dan orang-orang yang sebelummu, agar kamu bertakwa,

Surat Al-Baqarah ( 2 : 153 )

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلَاةِۚ إِنَّ اللَّهَ مَعَ الصَّابِرِينَ

Hai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.

Surat Al-Baqarah ( 2 : 238 )

حَافِظُوا عَلَى الصَّلَوَاتِ وَالصَّلَاةِ الْوُسْطَىٰ وَقُومُوا لِلَّهِ قَانِتِينَ

Peliharalah semua shalat(mu), dan (peliharalah) shalat wusthaa. Berdirilah untuk Allah (dalam shalatmu) dengan khusyu’.

Surat Ţāhā ( 20 : 14 )

إِنَّنِي أَنَا اللَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا أَنَا فَاعْبُدْنِي وَأَقِمِ الصَّلَاةَ لِذِكْرِي

Sesungguhnya Aku ini adalah Allah, tidak ada Tuhan (yang hak) selain Aku, maka sembahlah Aku dan dirikanlah shalat untuk mengingat Aku.

Surat Al-Baqarah ( 2 : 115 )

وَلِلَّهِ الْمَشْرِقُ وَالْمَغْرِبُۚ فَأَيْنَمَا تُوَلُّوا فَثَمَّ وَجْهُ اللَّهِۚ إِنَّ اللَّهَ وَاسِعٌ عَلِيمٌ

Dan kepunyaan Allah-lah timur dan barat, maka kemanapun kamu menghadap di situlah wajah Allah. Sesungguhnya Allah Maha Luas (rahmat-Nya) lagi Maha Mengetahui.

Surat Al-Baqarah ( 2 : 186 )

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌۖ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِۖ فَلْيَسْتَجِيبُوا لِي وَلْيُؤْمِنُوا بِي لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ

Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.

Surat Al-Baqarah ( 2 : 255 )

اللَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُۚ لَا تَأْخُذُهُ سِنَةٌ وَلَا نَوْمٌۚ لَّهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِۗ مَن ذَا الَّذِي يَشْفَعُ عِندَهُ إِلَّا بِإِذْنِهِۚ يَعْلَمُ مَا بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْۖ وَلَا يُحِيطُونَ بِشَيْءٍ مِّنْ عِلْمِهِ إِلَّا بِمَا شَاءَۚ وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَۖ وَلَا يَئُودُهُ حِفْظُهُمَاۚ وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيمُ

Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia Yang Hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya); tidak mengantuk dan tidak tidur. Kepunyaan-Nya apa yang di langit dan di bumi. Tiada yang dapat memberi syafa’at di sisi Allah tanpa izin-Nya? Allah mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi. Dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya, dan Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.

Surat Al-Baqarah ( 2 : 286 )

لَا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَاۚ لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْۗ رَبَّنَا لَا تُؤَاخِذْنَا إِن نَّسِينَا أَوْ أَخْطَأْنَاۚ رَبَّنَا وَلَا تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِنَاۚ رَبَّنَا وَلَا تُحَمِّلْنَا مَا لَا طَاقَةَ لَنَا بِهِۖ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَاۚ أَنتَ مَوْلَانَا فَانصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ

Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdoa): “Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri maaflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir”.

Surat ‘Āli `Imrān ( 3 : 5 )

إِنَّ اللَّهَ لَا يَخْفَىٰ عَلَيْهِ شَيْءٌ فِي الْأَرْضِ وَلَا فِي السَّمَاءِ

Sesungguhnya bagi Allah tidak ada satupun yang tersembunyi di bumi dan tidak (pula) di langit.

Surat ‘Āli `Imrān ( 3 : 6 )

هُوَ الَّذِي يُصَوِّرُكُمْ فِي الْأَرْحَامِ كَيْفَ يَشَاءُۚ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ

Dialah yang membentuk kamu dalam rahim sebagaimana dikehendaki-Nya. Tak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

Surat ‘Āli `Imrān ( 3 : 26 )

قُلِ اللَّهُمَّ مَالِكَ الْمُلْكِ تُؤْتِي الْمُلْكَ مَن تَشَاءُ وَتَنزِعُ الْمُلْكَ مِمَّن تَشَاءُ وَتُعِزُّ مَن تَشَاءُ وَتُذِلُّ مَن تَشَاءُۖ بِيَدِكَ الْخَيْرُۖ إِنَّكَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

Katakanlah: “Wahai Tuhan Yang mempunyai kerajaan, Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki dan Engkau cabut kerajaan dari orang yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Engkau kehendaki dan Engkau hinakan orang yang Engkau kehendaki. Di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu

Surat ‘Āli `Imrān ( 3 : 102 )

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam.

Surat Al-‘An`ām ( 6 : 17 )

وَإِن يَمْسَسْكَ اللَّهُ بِضُرٍّ فَلَا كَاشِفَ لَهُ إِلَّا هُوَۖ وَإِن يَمْسَسْكَ بِخَيْرٍ فَهُوَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

Dan jika Allah menimpakan sesuatu kemudharatan kepadamu, maka tidak ada yang menghilangkannya melainkan Dia sendiri. Dan jika Dia mendatangkan kebaikan kepadamu, maka Dia Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.

Surat Hūd ( 11 : 6 )

وَمَا مِن دَابَّةٍ فِي الْأَرْضِ إِلَّا عَلَى اللَّهِ رِزْقُهَا وَيَعْلَمُ مُسْتَقَرَّهَا وَمُسْتَوْدَعَهَاۚ كُلٌّ فِي كِتَابٍ مُّبِينٍ

Dan tidak ada suatu binatang melata pun di bumi melainkan Allah-lah yang memberi rezekinya, dan Dia mengetahui tempat berdiam binatang itu dan tempat penyimpanannya. Semuanya tertulis dalam Kitab yang nyata (Lauh mahfuzh).

Surat An-Naĥl ( 16 : 10 )

هُوَ الَّذِي أَنزَلَ مِنَ السَّمَاءِ مَاءًۖ لَّكُم مِّنْهُ شَرَابٌ وَمِنْهُ شَجَرٌ فِيهِ تُسِيمُونَ

Dialah, Yang telah menurunkan air hujan dari langit untuk kamu, sebahagiannya menjadi minuman dan sebahagiannya (menyuburkan) tumbuh-tumbuhan, yang pada (tempat tumbuhnya) kamu menggembalakan ternakmu.

Surat An-Naĥl ( 16 : 11 )

يُنبِتُ لَكُم بِهِ الزَّرْعَ وَالزَّيْتُونَ وَالنَّخِيلَ وَالْأَعْنَابَ وَمِن كُلِّ الثَّمَرَاتِۗ إِنَّ فِي ذَٰلِكَ لَآيَةً لِّقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ

Dia menumbuhkan bagi kamu dengan air hujan itu tanam-tanaman; zaitun, korma, anggur dan segala macam buah-buahan. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar ada tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang memikirkan.

Surat Al-‘Isrā’ ( 17 : 44 )

تُسَبِّحُ لَهُ السَّمَاوَاتُ السَّبْعُ وَالْأَرْضُ وَمَن فِيهِنَّۚ وَإِن مِّن شَيْءٍ إِلَّا يُسَبِّحُ بِحَمْدِهِ وَلَٰكِن لَّا تَفْقَهُونَ تَسْبِيحَهُمْۗ إِنَّهُ كَانَ حَلِيمًا غَفُورًا

Langit yang tujuh, bumi dan semua yang ada di dalamnya bertasbih kepada Allah. Dan tak ada suatupun melainkan bertasbih dengan memuji-Nya, tetapi kamu sekalian tidak mengerti tasbih mereka. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyantun lagi Maha Pengampun.

Surat Ash-Shūraá ( 42 : 24 )

أَمْ يَقُولُونَ افْتَرَىٰ عَلَى اللَّهِ كَذِبًاۖ فَإِن يَشَإِ اللَّهُ يَخْتِمْ عَلَىٰ قَلْبِكَۗ وَيَمْحُ اللَّهُ الْبَاطِلَ وَيُحِقُّ الْحَقَّ بِكَلِمَاتِهِۚ إِنَّهُ عَلِيمٌ بِذَاتِ الصُّدُورِ

Bahkan mereka mengatakan: “Dia (Muhammad) telah mengada-adakan dusta terhadap Allah”. Maka jika Allah menghendaki niscaya Dia mengunci mati hatimu; dan Allah menghapuskan yang batil dan membenarkan yang hak dengan kalimat-kalimat-Nya (Al Quran). Sesungguhnya Dia Maha Mengetahui segala isi hati.

Surat An-Nisā’ ( 4 : 116 )

إِنَّ اللَّهَ لَا يَغْفِرُ أَن يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَٰلِكَ لِمَن يَشَاءُۚ وَمَن يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَقَدْ ضَلَّ ضَلَالًا بَعِيدًا

Sesungguhnya Allah tidak mengampuni dosa mempersekutukan (sesuatu) dengan Dia, dan dia mengampuni dosa yang selain syirik bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barangsiapa yang mempersekutukan (sesuatu) dengan Allah, maka sesungguhnya ia telah tersesat sejauh-jauhnya

2:112. (Tidak demikian) bahkan barang siapa yang menyerahkan diri kepada Allah, sedang ia berbuat kebajikan, maka baginya pahala pada sisi Tuhannya dan tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati.

2:115. Dan kepunyaan Allah-lah timur dan barat, maka ke mana pun kamu menghadap di situlah wajah Allah. Sesungguhnya Allah Maha Luas (rahmat-Nya) lagi Maha Mengetahui.

2:140. ataukah kamu (hai orang-orang Yahudi dan Nasrani) mengatakan bahwa Ibrahim, Ismail, Ishak, Yakqub dan anak cucunya, adalah penganut agama Yahudi atau Nasrani? Katakanlah: “Apakah kamu yang lebih mengetahui ataukah Allah, dan siapakah yang lebih lalim daripada orang yang menyembunyikan syahadah dari Allah yang ada padanya?” Dan Allah sekali-kali tiada lengah dari apa yang kamu kerjakan.

2:155. Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar,

2:156. (yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan, “Innaa lillaahi wa innaa ilaihi raaji`uun”

2:157. Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk

2:177. Bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan barat itu suatu kebajikan, akan tetapi sesungguhnya kebajikan itu ialah beriman kepada Allah, hari kemudian, malaikat-malaikat, kitab-kitab, nabi-nabi dan memberikan harta yang dicintainya kepada kerabatnya, anak-anak yatim, orang-orang miskin, musafir (yang memerlukan pertolongan) dan orang-orang yang meminta-minta; dan (memerdekakan) hamba sahaya, mendirikan salat, dan menunaikan zakat; dan orang-orang yang menepati janjinya apabila ia berjanji, dan orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan. Mereka itulah orang-orang yang benar (imannya); dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa.

2:186. Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah) Ku dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.

3:2. Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia. Yang Hidup kekal lagi terus menerus mengurus makhluk-Nya.

Surat Al-Baqarah ( 2 : 255 )

اللَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُۚ لَا تَأْخُذُهُ سِنَةٌ وَلَا نَوْمٌۚ لَّهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِۗ مَن ذَا الَّذِي يَشْفَعُ عِندَهُ إِلَّا بِإِذْنِهِۚ يَعْلَمُ مَا بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْۖ وَلَا يُحِيطُونَ بِشَيْءٍ مِّنْ عِلْمِهِ إِلَّا بِمَا شَاءَۚ وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَۖ وَلَا يَئُودُهُ حِفْظُهُمَاۚ وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيمُ

Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia Yang Hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya); tidak mengantuk dan tidak tidur. Kepunyaan-Nya apa yang di langit dan di bumi. Tiada yang dapat memberi syafa’at di sisi Allah tanpa izin-Nya? Allah mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi. Dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya, dan Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.

{ terikat dengan masa maksudnya minit jadi jam, dari jam jadi hari, dari hari jadi minggu. Dari minggu jadi bulan dari bulan jadi tahun – celik mata hari ini sampailah keesukannya ada dalam kesedaran – tiap sesuatu Allah Taala – contoh kita ingat siapa yang buat atau bagi jadi.. Kita ingat Allah bagi jadi tiap-tiap sesuatu itu… Persoalannya siap yang ingat atau bagi jadi Allah ingat kapada Allah tu – maksudnya Tak ada bahasa nak dibahasakan @ hening sehening heningnya @ dzuk @ Tenggelam didalam Allah Taala @ tali hubungan dengan Allah Taala @ Al Ummiyi.}

Surat Al-Ĥadīd ( 57 : 4 )

هُوَ الَّذِي خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ فِي سِتَّةِ أَيَّامٍ ثُمَّ اسْتَوَىٰ عَلَى الْعَرْشِۚ يَعْلَمُ مَا يَلِجُ فِي الْأَرْضِ وَمَا يَخْرُجُ مِنْهَا وَمَا يَنزِلُ مِنَ السَّمَاءِ وَمَا يَعْرُجُ فِيهَاۖ وَهُوَ مَعَكُمْ أَيْنَ مَا كُنتُمْۚ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرٌ

Dialah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa: Kemudian Dia bersemayam di atas ‘Arsy. Dia mengetahui apa yang masuk ke dalam bumi dan apa yang keluar daripadanya dan apa yang turun dari langit dan apa yang naik kepada-Nya. Dan Dia bersama kamu di mana saja kamu berada. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.

No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: